Google+ Followers

Wednesday, 5 December 2012

Novel aku ditakdirkan mencintaimu 9



Masing-masing terkejut dengan apa yang berlaku. Izham dapat mendengar deruan nafas milik Qistina.  Izham merasakan seperti ada arus elektrik mengalir laju di dalam badannya itu. Selama ini, tidak  pernah ada mana-mana perempuan sedekat dengannya yang sedang berlaku sekarang. Qistinalah orang yang pertama.
Izham dan Qistina saling memandang di antara satu sama lain. Izham memerhati seraut wajah milik Qistina. Not bad jugak dia ni. Muka licin tak ada sebarang jerawat. Tapi satu yang mencacatkan dia. Ya, cermin mata tebal dia tu! Ishh selekeh nak mampus. Dengan tudung yang serabainya.
“Sorry senior!” kata Qistina tiba-tiba menghentikan renungan Izham. Qistina perasan izham ralit merenung wajahnya. Jantungnya tiba-tiba berdebar semacam apabila melihat renungan tajam milik lelaki itu.Qistina cepat-cepat bangun dari atas badan Izham. Ni lipas punya pasal! Siap kau lipas, kalau aku jumpa kau mati aku kerjakan!”
“Kenapa tiba-tiba kau melompat kat atas badan aku ni?” marah Izham untuk menutup perasaan yang luar biasa yang terjadi kepadanya itu.
“Tak,ta..ta,”
“Kenapa gagap semacam pulak ni?”
“Macam ni senior, tadi masa saya nak gerakkan senior, tiba-tiba saya ternampak lipas.Besar giler lipas tu. Maybe ibu lipas kot,”
“What? Lipas? Dalam bilik mewah aku ni ada lipas? Kau dah gila ke apa ni? Bukan setakat ibu lipas, keturunan cucu cicit lipas pun tak pernah ada kat dalam bilik aku tau!”
Qistina menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. Aikk, betullah tadi aku jumpa lipas.Mata aku tak rabun lagi.
“Tapi,”
“Tak ada tapi-tapi. Tu la pakai cermin mata tebal sangat. Sampai silap tengok! Bilik aku takkan ada lipas yer,” kata Izham lagi. Qistina mengangguk-angukkan kepalanya. Ye la tu, dia je betul aku je yang salah. Tapi betul la aku tengok lipas tadi!
“Kalau macam tu takpe la. Saya balik dulu yer sebab ada kelas. Makanan saya dah hidang dah.Hari ni saya tak sempat kemas, tapi selepas kelas petang ni saya janji saya kemas yer,”
“Hmm” balas Izham sambil tangannya menghalau Qistina. Qistina hanya menurut sahaja maklumlah tuan rumah katakan.
Sebaik sahaja Qistina berlalu keluar dari biliknya, Izham menghampiri almari bajunya untuk menukar pakaian. Sedang dia menukar baju, tiba-tiba matanya tertancap ke arah satu benda yang sedang menghampirinya itu. Matanya terbuntang luas tatkala melihat benda itu rupa-rupanya lipas! Dengan sepantas yang mungkin dia mengambil resect dan terus menyembur racun itu ke arah lipas.
“Rupa-rupanya betul cakap Qistina,” kata Izham sendirian sambil tersenyum. Nasib baik Qistina dah balik, kalau tidak mesti dia perli aku tu.
Izham berjalan ke arah meja makan. Terkejut dia melihat hidangan yang disediakan oleh Qistina.
“Perghh banyaknya dia masak!” Izham menelan air liur melihat makanan yang dimasak oleh Qistina. Pandai jugak dia masak ni.
“Bismillahirrahmanirrahim,” Izham memulakan bismillah. “Sedapnya!” teruja Izham.Sememangnya makanan yang di masak oleh Qistina sangat sedap. Macam makanan mama aku pulak.


Qistina melangkah laju ke arah bilik kuliah. Kelas sudah bermula dan dia sudah lewat selama 10 minit. Aduii masak aku kali ni.Qistina mengetuk perlahan pintu.
“Sorry prof saya lewat. Perut saya sakit,” tipu Qistina. Baru je sehari kuliah bermula dia dah tipu. Ni semua izham punya pasal!
“Ok,” balas prof. Ruby tercengang. Tadi kata mak sakit, ni lewat sakit perut pulak. Biar betul Qistina ni!
Qistina menumpukan sempenuh perhatian terhadap apa yang di ajar oleh pensyarah. Dia tidak mahu disebabkan si singa tu pelajarannya terkandas. Ruby memandang pelik rakannya di sebelahnya itu. Kusyuk semacam jer.
Ruby menulis sesuatu di dalam kertas dan memberikan kepada Qistina.Qistina membaca apa yang di tulis oleh Ruby.
Kenapa dengan awak hari ni? Ada masalah ker?
Qistina tersenyum. Dia menulis sesuatu di bawah soalah ruby sebagai tanda jawapan untuk soalan Ruby itu.
Nothing.
Ruby mencebik ke arah Qistina sebagai tanda tak puas hati terhadap jawapan yang diberikan oleh rakannya itu. Qistina hanya tersenyum sahaja. Mesti marah tu.
Setelah kelas habis, Qistina cepat-cepat mengemaskan begnya.Dia harus cepat sampai ke rumah Izham memandangkan sekarang jalan jam. Dia taknak tersekat di jalan raya.
“Eh, nak pergi mana cepat-cepat ni?’ tanya Ruby penuh kehairanan. Hari ni, Qistina memang pelik.
“Saya ada hal sikit Ruby. Saya pergi dulu yer bye,”
Ruby hanya mengeluh sahaja. Dia berjalan perlahan keluar dari bilik kuliah. Fikirannya asyik memikirkan apa yang sebenarnya berlaku terhadap Qistina. Hari ni dah dua kali dia tipu. Sekejap kata mak sakit, sekejap kata sakit perut.
“Hai Ruby jauh mengelamun,” tegur Adhar.
Ruby tersentak. Dia tersipu malu apabila Adhar menegurnya. “ Eh Abang Ad,”
“Sorang jer?Qistina mana?”
“’Aah sorang jer. Qis dia ada hal sikit,”
“Ouh, hmm kalau macam tu boleh Abang Ad belanja Ruby minum?” pelawa Adhar. Dia sengaja mendekati Ruby untuk mengetahui dengan lebih lanjut tentang diri Qistina.
“Boleh, apa salahnya,” balas Ruby dengan tersipu malu.
Adhar dan Ruby mengambil tempat jauh daripada orang lain di restoran itu. Dari tadi Ruby asyik memandang ke bawah sahaja. Segan untuk bertemu mata dengan lelaki kacak di hadapannya itu. Bukan dia tak perasan, banyak mata yang memandang sinis terhadapanya sebaik sahaja dia dan Adhar berjalan masuk ke dalam restoran. Maklumlah, Adhar kacak, dia pulak macam badut sarkas macam langit dengan bumi.
“Kenapa Ruby macam malu-malu je ni?” tanya Adhar. Dia pelik melihat tingkah laku gadis itu.
“Bukan malu tapi segan. Semua orang tengok semacam je kat saya. Maybe dorang pelik kenapa saya ada dengan Abang Ad,”
“Ruby, tak payah nak fikir pasal orang lain yer. Hidup ni kalau asyik fikir pasal orang lain je baik tak payah hidup. Think positive okay. Manusia ni pelik..sentiasa berfikiran tak baik dan sikap hasad dengki tu sentiasa ada dalam diri manusia,” kata Adhar panjang lebar.
Ruby mengangguk kepalanya tanda setuju dengan kata-kata Adhar.
“Ruby, kalau Abang Ad tanya sesuatu boleh?”
“Tanya jela. Ada apa yer?”
“Awak tak rasa ke Qistina tu pelik semacam? Maksud saya , style dia,”
“Qistina? Dia tu dah memang camtu. Tapi style dia tu yang membuatkan saya boleh rapat dengan dia. Maybe sebab cara kami sama dan pelik. Lagipun tak ada siapa yang nak kawan dengan kami berdua,so berdua lebih baik,”
“Ouh, awak tak pernah tanya kenapa dia pakai macam tu? I means pakai cermin mata tebal tu. Tak boleh ke dia pakai contact lens ker?”
“Pasal tu saya tak tanya pulak. Malas saya nak masuk campur hal peribadi orang lain ni.Lagipun saya respect cara dia, dan dia respect cara saya,”
Adhar mengangguk. Hmm nampaknya Ruby tak boleh tolong aku ni. Macam mana aku nak tahu pasal Qistina lagi ni?


“Ris kau ada nampak Ad tak?” tanya Izham Daniel kepada Faris. Faris hanya mengangkat bahunya tanda tidak tahu akan soalan Izham itu.
Izham hanya mampu mengeluh. Sejak kebelakangan ni, susah betul nak jumpa dengan Adhar. Asyik sibuk memanjang je.
“Hai, Iz,” tiba-tiba ada satu suara manja menyapa Izham. Izham berpaling dan melihat Zura sedang berjalan ke arahnya dengan lenggok yang menggoda.
“Eh Zura, buat apa kat sini?”
“Saje nak jumpa you,”
“Iz, aku balik dulu yer,” celah Faris lalu berjalan meninggalkan Izham dan Zura.
“Hmm, dah lewat ni. I balik dulu yer,”
“Eh,nanti la dulu.Baru je nak bercakap dengan Iz. Bila you nak ajak I ke penthouse you? I tahu you baru beli penthouse. Kat mana penthouse you yer?”
“Sorry la, itu privacy I. Cukup la you tahu mana villa keluarga I. Pasal penthouse tak payah ambil tahu yer.Ok la I got to go. Bye,”
Zura mendegus. “ Tak nak beritahu aku takpe.Fine! Aku akan cari sampai dapat! Ini Zura lah!”

Novel aku ditakdirkan mencintaimu 8



“ Senior nak apa sebenarnya?” Jantung Qistina berdegup kencang. Janganlah diminta bukan-bukan.
“ Senang je, aku ambil kau bekerja part time dengan aku,” Izham menghadiahkan senyuman sinis kepada Qistina.
“Kerja part time? Awak jangan suruh saya buat bukan-bukan!” marah Qistina. Kalau Izham suruh dia buat kerja terkutuk, dia lebih rela membayar semua hutang. Dia sanggup berbuat apa sahaja demi menjaga maruahnya.
“Kau ingat aku ni jahat ke? Suka sangat fikir bukan-bukan. Aku nak kau kerja part time sebagai orang gaji aku. Aku nak sebelum aku balik makanan semua terhidang dan rumah aku dalam keadaan bersih, faham?”
“Haa? Gila ker,”
“Kalau tak nak takpe.. Kau dh tolak offer aku, so esok kau kena bayar juga hutang aku rm10,000,” Kata Izham. Orang dah bagi jalan mudah nak jalan susah. Apa la perempuan ni.
Qistina terdiam. Nak terima ke tak offer dia ni? Kalau aku terima offer tu, sengsara la aku. Tapi kalau tak terima, mati aku. Mana aku nak dapat duit sebanyak tu dalam masa sehari.Adoii pening-pening.
“So camne?”
“Ok, saya terima.Saya akan kerja kat sini sampai hutang selesai. Tapi, macam mana saya nak masuk penthouse awak ni? Kan guna password?,”
“Ye tak ya jugak,” kata Izham di dalam hati. “ Hmm password aku senang je, 0909. Ingat, kau jangan buat hal yer. Kalau ada barang aku yang hilang, siap kau aku kerjakan.Jangan bagi sesiapa masuk lagipun tak ada sesiapa tahu aku tinggal kat sini. Lagi satu, kau jangan bagitahu yang kau kerja kat sini faham!” sempat lagi Izham memberi peringatan  kepada Qistina.
Qistina mencebikkan bibirnya. Macamlah aku nak curi barang dia! Ingat aku ni pencuri ker? Walaupun aku tak ada harta, tapi aku ada harga diri tau. Sempat mata Qistina meninjau keadaan rumah milik Izham. Sememangnya rumah ini menarik perhatiannya. Kalau aku kaya nanti, aku nak beli rumah macam ni. Tapi bila aku nak kaya? Asyik tak ada duit memanjang.
“Apa yang kau termenung tu?” Izham mematikan lamunan panjang Qistina. Izham pelik dengan Qistina. Dalam keadaan macam ni pun boleh termenung jugak, ish-ish.
“Tak ada apa la senior. So, bila saya boleh mula kerja?”
“Esok! Esok aku ada full kuliah. So bila aku dah balik pastikan rumah bersih and ada makanan terhidang di atas meja, faham?”
“Hah besok? Hmm esok kuliah saya baru start. Saya tak nak ponteng kuliah,”
“Itu kau punya pasal. Suka sangat cari pasal dengan aku, sekarang rasakan. Dah kau boleh balik sekarang. Lagi lama aku tengok muka selekeh kau ni lagi sakit kepala aku,” kata Izham lagi.
Qistina terkejut. Suka hati mak bapak dia je suruh aku balik.Dahlah suruh aku datang rumah dia time macam ni, sekarang dah lewat malam. Mana ada teksi masa ni.
“ Err, boleh tak senior tolong saya,”
“Kau nak suruh aku buat apa?”
“Hmm, hari dah lewat malam so tak ada teksi masa ni. Boleh tak tolong hantarkan saya balik?” Tergagap-gagap Qistina berkata-kata. Dia takut Izham akan melenting apabila mendengar permintaannya itu.
“Excuse me? Ingat aku ni driver kau ke!  Ada kaki, balik jalan kaki jela,” balas Izham dengan angkuh.
“Kalau macam tu takpelah. Saya balik dulu yer,” kata Qistina dengan suara yang lemah. Dasar lelaki jahat! Ada ke suruh aku balik jalan kaki time macam ni. Gila ke apa? Tak ada sikap perikemanusiaan langsung. Dia ni manusia ke?
Qistina berpaling berjalan menuju ke arah pintu. Tiba-tiba tangannya direntap dari belakang. Dadanya berdegup kencang apabila Izham memegang tangannya. Inilah pertama kali dalam hidupnya, lelaki memegang tangannya. Dia berasa seperti lain macam.
“Apa pegang-pegang ni,” marah Qistina.
“Kau nak balik time ni? Kau ni lurus bendul betullah.Kau ingat aku ni jahat sangat ker sampai biarkan seorang perempuan berjalan seorang diri di jalan raya,”
Qistina terdiam. Tadi suruh aku balik sendiri! “ Habis, senior nak hantarkan saya balik ker?”
“Hmmm,” Izham terus berlalu keluar dan Qistina mengikut langkahnya dari belakang. Sepanjang perjalanan, masaing-masing hanya mendiamkan diri sahaja. Mata Qistina menjadi semakin layu. Akhirnya dia terlelap sendiri.
Setibanya di hadapan rumah Qistina, Izham berpaling ke sebelahnya. Terkejut dia melihat Qistina sedang lena diulit mimpi. Sedapnya dia tidur dalam kereta aku! Izham cuba menghampiri Qistina, matanya terpaku pada wajah Qistina. Dia merasakan jantungnya berdegup kencang tatkala melihat wajah polos itu sedang tidur. Kenapa dengan aku ni?
“Ehemm, wei dah sampai!” jerit Izham dengan kuat sengaja menghentikan debaran di dadanya itu.
Qistina tersedar daripada lenanya. Dia memandang sekeliling.Macam familiar je tempat ni? “ Kita kat mana ni?”
“Kat mana? Wei dah sampai rumah kau la.Apa ingat aku culik kau ker?”
Qistina terdiam. Dia memandang di sekelilingnya lagi.A’aah la ni area rumah aku.Macam mana aku boleh lupa ni!” Saya keluar dulu yer.Terima kasih hantar saya balik senior,”
“Hmm,” balas Izham lalu segera menekan pedal minyak laju meninggalkan Qistina yang baru sahaja menutup pintu kereta.
“Ishh tak menyempat langsung!” rungut Qistina di dalam hati. Semakin hari perangai Izham semakin menyakitkan hatinya. Apalah nasib aku sentiasa menjadi mangsa dia ni.
“ Apa kau buat kat situ sorang-sorang Qis?” jerit Suraya yang sedang bercekak pinggang di muka pintu.
Qistina hanya tersengih sahaja. Laju langkahnya menghampiri Suraya. “ Kenapa tak tidur lagi?
“Aku tunggu kau la Qis. Kau ni pergi mana? Kau buat aku risau jela,” rungut Suraya. Qistina hanya diam mendengar leteran sepupunya itu. Telinganya sudah lali mendengar bebelan sepupunya itu.
“Aku jumpa kawan sekejap,”
“Qis, sekarang ni aku tengok kau lain semacam jer.Kau ada problem ker? Cuba cerita kat aku,”
Qistina memandang lama wajah sepupu kesayangannya itu. Dia malas hendak menceritakan hal yang sebenar kepada sepupunya itu. Dia malas hendak membebankan sepupunya dengan masalah yang dihadapinya sekarang.
“Nothing,” selamba Qistina memberikan jawapan.
“Qis, kau ingat aku baru kenal kau sehari? Kita ni ibarat adik beradik tau! Aku tau kau ada masalah. Kau tak payah nak sorokkan dari aku Qis. Cuba cerita kat aku,”
Qistina terdiam.Nak cerita ke tak eh? Tapi senior dah bagi maran jangan cerita kat sesiapa pun. Arghh cerita la. “ Sue, macam ni,”
Qistina menceritakan semuanya hal berkaitan Izham dari A sampai Z. Suraya terkejut mendengar cerita yang keluar daripada mulut Qistina.
“Jahatnya senior kau! Kenapa kau tak cerita kat aku? Macam mana la kau hadapi semua ni.Ni kes buli tau,”
“ Entahla Sue, aku tak tahu nak buat macam mana. Memang ni dah kes buli tapi aku tak boleh buat apa.Dia anak orang berpengaruh Sue. Aku yang tak ada apa-apa ni tak mampu nak buat apa. Dia ibarat prince dan aku ibarat orang gaji dia!”
“ Ni tak adil Qis.Takkan kau nak berdiam diri je,” marah Suraya. Hatinya menjadi semakin sakit mendengar cerita Qistina tentang lelaki yang bernama Izham Daniel.

“Itu jela cara terbaik.Aku tak nak dibuang universiti. Aku nak habiskan pengajian aku tanpa sebarang masalah, InsyaAllah aku boleh hadapi masalah ni sampai aku habis belajar. Lagipun senior tu tahun akhir so tak lama sekejap je,”
“Betul jugak.Fuhh nasib baik dia dah nak habis.Takpe aku sentiasa sokong kau yer.Tabahkan hati yer Qis,”
Qistina mengangguk lantas memeluk sepupunya.” Aku sayang kau Sue,”
“Aku pun sayang kau Qis,”

Qistina gelisah di tempat duduknya. Hatinya tak senang. Bila la kelas ni nak abis? Qistina berpaling ke arah Ruby. “ Pukul berapa sekarang?” bisik Qistina.
“Pukul 11. Kenapa awak asyik tanya pukul berapa ni? Jam dan handphone awak kan ada?” tanya Ruby kehairanan. Marah gamaknya kerana menganggu tumpuannya di dalam kelas.
“Sorry la Ruby, jam saya hilang. Handphone saya pulak tak ada bateri. Lupa nak charge,” balas Qistina dengan suara perlahan. Qistina menggaru kepalanya yang tidak gatal. Aduii mampus aku kali ni. Macam mana aku boleh lupa nak charge phone aku ni! Jam aku pulak si singa tu ambil! Sepatutnya aku kena kemaskan rumah si singa tu dan siapkan makanan tengahari.
Tak boleh jadi ni. Aku kena buat sesuatu.Tiba-tiba dia mendapat satu idea. “ Err maaf prof! Saya ada emergency sikit. Mak saya sakit, so saya kena pergi sekarang,” kata Qistina dengan suara yang seakan hendak menangis.  Perghh lakonan yang mantap Qistina!
“Ouh yeke? Ok u can leave now!” balas Proffesor Syed. Ruby terlopong melihat situasi yang sedang berlaku sekarang. Matanya terkebil-kebil melihat Qistina yang tergopoh-gopoh berlari keluar dari kelas. Biar betul Qistina ni!
Qistina cuba berlari sepantas yang boleh. Dia tak nak Izham memarahinya atas kelewatannya itu. Tiba-tiba ada suara yang memanggilnya. Qistina berpaling dan melihat Adhar sedang berjalan menuju ke arahnya. Ishh aku nak cepat ni, dia pulak boleh panggil aku.
“Err, senior!”
“Hai Qistina.Nak pergi mana ni sampai berlari ni?”
“Saya ada kerja sikit senior,”
“Tak payah panggil senior. Panggil je Abang Ad,” Adhar menghadiahkan senyuman kepada Qistina. Qistina hanya mampu mengangguk je.ishh geli la pulak kena panggil abang ni.
“Saya pergi dulu senior, eh silap Abang Ad,” kata Qistina lalu berlari meninggalkan Adhar.Adhar hanya memerhati gadis kesayangannya itu. Macam-macam Qistina ni.
Tanpa disedari sepasang mata memerhati adegan yang berlaku tadi. Nafasnya turun naik. Mukanya sudah berubah merah.Patutlah call tak boleh, rupa-rupanya sedang berdating kat sini!


Setibanya di hadapan penthouse milik Izham, cepat-cepat Qistina menekan pasword yang telah diberikan oleh Izham malam tadi. Di dalam fikirannya hanya terbayang menu yang hendak dimasak untuk seniornya itu. Sebaik sahaja kakinya melangkah masuk, mata Qistina tertancap pada tubuh yang berdiri membelakanginya di tingkap menghadap bangunan KLCC.Siapa tu?
Dada Qistina berdegup kencang tatkala melihat Izham berpaling memandang ke arahnya. Ishh buat apa dia kat sini? Eh ni kan rumah dia, suka hati dia la.
“Kenapa lambat? Kau tahu sekarang dah pukul berapa?” Izham Daniel terus menghamburkan kemarahannya terhadap Qistina. Masih terbayang peristiwa yang berlaku di hadapan matanya sebentar tadi. Dia sendiri tak tahu kenapa dia boleh sakit hati melihat adegan antara Qistina dan Adhar.
“Err, sorry senior.Saya ada kelas tadi tu lambat sikit. Lagipun, senior yang ambil jam saya,susah saya nak tengok pukul berapa. Mana jam saya?”
“Alasan! Buat apa aku nak kasi jam kat kau! Lagipun sekarang ni jam tu milik aku faham? Habis handphone mahal aku bagi tu kau letak kat mana?”
“Hah? Emmm handphone tu saya lupa nak charge. Tapi saya bawa phone,” balas Qistina dengan lurus bendul.
“Bodoh la kau ni! Buat apa kalau bawa phone kalau tak ada bateri. Buat berat je,”
Qistina terdiam. Perkataan bodoh yang keluar dari mulut lelaki itu membuatkan dirinya menjadi sedih. Ya, sedih. Bodoh sangat ke aku ni?
Izham Daniel perasan akan perubahan muka Qistina tatkala perkataan bodoh keluar dari mulutnya. Takkan terasa kot? “ Ehemm.. aku nak kau siapkan makan tengahari aku sekarang. Aku dah lapar ni!”
“Baik senior,” balas Qistina dengan suara yang perlahan. Qistina cuba mententeramkan hatinya. Sabar Qis, sabar. Sekejap je setahun. Nanti kau bebas selamanya Qis!

Qistina memasak dengan sepantas yang mungkin apabila melihat jam sudah menunjukkan hampir pukul satu. Kelas akan bermula pukul dua nanti. Harap-harap la sempat sampai ke kelas sebelum pensyarah datang. Akhirnya, setelah bertungkus lumus dia dapat menyiapkan makanan tengahari. Qistina tersenyum melihat hidangan yang di masak olehnya itu. Perghh boleh masuk Masterchef aku ni.Not bad jugak masakan aku. Puji Qistina di dalam hati.
“Ishh mana pulak si singa ni?’ mata Qistina melilau mencari kelibat Izham Daniel. Qistina berjalan ke arah ruang tamu malangnya kelibat lelaki itu tidak ada. Jangan-jangan dia kat bilik! Qistina naik ke tingkat atas. Dia terpesona dengan keindahan ruang di tingkat atas. Perghh macam aku kat dalam istana pulak! Pandai jugak si singa ni hias rumah dia ek!
“Mana pulak bilik dia ek?” melilau mata Qistina mencari bilik Izham.
“ Ha, mungkin tu bilik dia,” kata Qistina sendirian tatkala melihat ada gambar Izham pada pintu bilik itu. Perghh perasan macholah tu. Sempat lagi Qistina mengutuk gambar itu. Sebijik penumbuk dihadiahkan kepada gambar itu. Tak dapat tumbuk orangnya, tumbuk gambar pun jadilah.
Qistina mengetuk perlahan pintu bilik milik Izham. Malangnya tiada respond dari dalam. Dengan perlahan-lahan Qistina membuka pintu bilik. Matanya melihat Izham sedang lena dibuai mimpi. Amboi-amboi sedapnya dia tidur.Aku susah-susah kat sini, dia senang senang kat atas katil.
“Macam mana aku nak gerakkan dia ek?” dengan perlahan Qistina menyentuh bahu lelaki itu,
“Senior, bangun!” malangnya tiada respond daripada lelaki itu. Ishh tidur mati ke mamat ni.Qistina berfikir sejenak cara bagaimana untuk menyedarkan putera tak sedar diri ni. Haa maybe cara ni berkesan!
“Api! Api!” jerit Qistina dengan kuat. Malangnya jeritannya tidak memberikan respond yang positif daripada Izham.Ishh ni memang dah kes teruk ni. Tak pernah lagi aku jumpa manusia macam ni.
“Cara apa lagi aku nak guna ni yer?” Qistina berjalan mundar- mandir di dalam bilik itu. Sedang dia berfikir, tiba-tiba matanya memandang sejenis binatang yang paling dia benci sedang merayap menghampirinya.Jantungnya berdegup kencang. Janganlah datang dekat kat aku wahai cik lipas! Kakinya kaku berdiri dan lipas itu semakin menghampirinya.
Qistina tak tahu nak buat apa. Dengan sepantas yang mungkin, dia melompat ke arah katil milik Izham. Malangnya badannya bukan mendarat ke atas katil yang empuk itu, tetapi mendarat tepat ke atas badan Izham Daniel! Izham terjaga daripada tidurnya. Muka Qistina hanya seinci sahaja dengan muka Izham. Masing-masing terdiam kaku.



Novel aku ditakdirkan mencintaimu 7



Adhar berbaring di atas tilam empuk di bilik tidurnya .Fikirannya tidak menentu  dan hanya wajah Qistina bermain di mindanya. Kejadian tempoh hari terimbau di ingatannya. Pada malam itu, Adhar tiba-tiba tidak boleh tidur. Puas dia memejamkan matanya malangnya tidak berhasil. Dia hanya berseorangan di dalam khemah memandangkan Izham dan Faris keluar mengambil angin.
“Hmm, baik aku join dorang.Manalah tahu, lepas jalan-jalan badan aku jadi letih dan aku boleh tidur,”kata Adhar sendirian.Tanpa membuang masa, Adhar menyarung jaketnya dan keluar dari khemah. Matanya liar mencari kelibat kawan baiknya, tapi batang hidung mereka pun tidak jumpa.”Ishh, dorang pergi mana ni?”
Adhar berjalan menuju ke tandas.Mungkin Izham dan Faris ada kat situ. Sedang dia berjalan, dia ternampak mereka yang sedang berjalan ke arahnya sambil berbual. Macam serius je perbualan mereka itu.. Adhar tersenyum dan melangkah ke arah mereka.
“Woi, korang berbual apa ni? Serius je,” tegur Adhar.
Izham dan Faris saling berpandangan. Mereka tidak tahu dari mana munculnya Adhar.
“Kau ni buat terkejut aku je tiba-tiba muncul kat depan ni,”kata Faris dengan muka serius. Dahlah dia berasa seram sejuk mendengar cerita Izham yang berjumpa perempuan cantik di tengah hutan sebentar tadi.
“Korang tu haa yang tak perasan aku kat depan ni. Nak pergi mana ni?”
“Nak balik la.Aku dah ngantuk ni,” kata Izham. Fikirannya tidak menentu sekarang. Dia asyik teringatkan kejadian sebentar tadi.
“Nak balik dah? Cepatnya, aku tak ngantuk lagi ni,”
“Itu kau punya pasal.Aku chow dulu,” Izham terus berlalu meninggalkan Adhar yang terkulat-kulat sendirian. Faris hanya mengikut sahaja langkah Izham. Sebelum itu, sempat Faris berbisik di telinga Adhar. “ Hati-hati yer,”
Adhar berasa pelik. Kenapa nak suruh aku berhati-hati pulak? Bukannya ada penjahat kat sini. “Hmm, baik aku pergi tandas basuh muka aku kejap,”
Adhar berjalan ke arah tandas dan tiba-tiba dia melihat seperti ada seseorang di bawah pokok. Dengan bantuan cahaya bulan, dia dapat melihat sedikit siapakah gerangan manusia itu. Macam perempuan je sebab berambut panjang. Adhar berlindung di sebalik pokok supaya kehadirannya tidak disedari oleh gadis itu. Dia melihat gadis itu resah semacam jer. Adhar menunggu lagi untuk melihat siapakah gerangan gadis itu. Tiba-tiba muka gadis itu menghadap ke arahnya. Jantungnya berdegup kencang. Matanya tidak lari dari memerhatikan seraut wajah yang begitu sempurna itu. Subhanallah cantiknya!
Adhar cuba menghampiri gadis itu yang sedang berada dalam keadaan resah. Malangnya, gadis misteri itu berlari masuk ke dalam tandas. Adhar menunggu dengan sabar. Tidak lama kemudian, gadis itu keluar dari tandas. Tanpa membuang masa, Adhar terus meluru ke arah gadis itu. Masing-masing terkejut. Mana tak terkejutnya apabila melihat orang yang dikenali di depan mata.
“ Senior, buat apa kat sini?” tanya Qistina teragak-agak. Jantungnya berirama kencang. Jangan-jangan dia nampak aku tadi tak?
“Awak Qistina?” Adhar seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya sekarang. Jelmaan puteri kayangan sebentar tadi rupa-rupanya Qistina, budak junior yang selekeh.
Qistina bertambah pelik tatkala mendengar kata-kata yang keluar daripada mulut lelaki di hadapannya itu. Apa maksud lelaki itu?

“Err, saya pergi dulu yer. Lagipun dah lewat sangat ni, mata dah mengantuk,” kata Qistina lalu berlalu meninggalkan Adhar yang seperti tidak waras itu. Malas Qistina hendak berfikir apa yang sedang berlaku sekarang.
Adhar hanya memandang kelibat Qistina yang semakin menjauh itu.Rupa-rupanya gadis misteri yang dilihatnya itu ialah Qistina. Ada satu persoalan yang bermain di mindanya. Kenapa Qistina menyorok identiti yang sebenarnya?
Persoalan itulah yang sedang berlegar di mindanya sekarang. “Mesti ada sebab kenapa Qistina menyorok rupa parasnya yang sebenar,”Adhar bermonolog. Tiba-tiba, telefon bimbitnya berbunyi. Adhar terus menekan punat hijau tatkala melihat nama Izham tentera di skrin telefon.
“Hai Ad. Jom keluar,”
“Aku malaslah Iz, lagipun aku tak larat sangat ni. Kita baru sahaja sampai kan, penat tak hilang lagi lagi.Kau tak penant ker?”
“Aku mana pernah kenal erti penat Ad. Kau ni kenapa? Sejak kebelakangan ni kau lain macam je aku tengok,” tegur Izham. Dia pelik dengan keadaan kawannya itu. Takkan gila bayang dengan perempuan selekeh tu!
Adhar mengeluh. Malas dia hendak bertekak dengan Izham tatkala isu ini dibangkitkan oleh Izham. “ Aku tak ada apa-apa la.Ok lah, aku nak mandi ni dah melekit badan aku ni. Bye,”
Izham Daniel mengeluh dalam diam. Sah, ni mesti pasal budak serabai tu! Dengan minah tu pun boleh tangkap cintan! Tiba-tiba dia dapat satu idea. Izham mendail nombor telefon Qistina. Malangnya panggilannya tidak dijawab. “ Ishh minah ni pekak ke apa! Nak jawab phone pun susah,” rungut Izham sendirian.
Izham mendail buat kali kedua. Kedengaran suara pemanggil yang seperti baru lepas bangun daripada tidur. “ Kenapa lambat jawab!” marah Adhar.
“ Err, senior! Sorry saya tak sedar, saya tidur tadi,”
“ Arghh alasan! Kan aku dah cakap kau kena jawab panggilan aku walau dalam keadaan macam mana pun. Sebagai denda, aku nak kau sediakan dinner aku. Aku lapar sekarang, so bila dah siap masak kau hantar kat aku. Alamat nanti aku send melalui sms,faham!”
Qistina terkejut dengan permintaan lelaki itu. “Haa? Senior, macam mana saya nak hantar, saya tak ada transport. Lagipun bas tak banyak masa nie,”
“ Itu kau punya pasal! Kan ini tugas kau, tak ingat ke perjanjian kita tu? Aku bagi masa satu jam!”Akhiri Izham lalu menamatkan perbualan mereka.
Qistina menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. Mampus aku! Aku nak masak apa ek?  Hmm masak spagheti jela.Denagn pantas  dia berlari ke dapur menyediakan makanan. Selepas siap, cepat-cepat Qistina menukar pakaian dan berlari keluar menuju ke tempat perhentian bas. Harap-harap ada bas masa ni. Qistina membaca alamat yang dihantar oleh Izham kepadanya. Perghh penthouse beb! Orang kayalah katakan.Sudah lebih sepuluh minit dia tunggu, malangnya tidak ada satu bas pun yang muncul. Tiba-tiba dia ternampak sebuah teksi menuju ke arahnya. Cepat-cepat dia menahan teksi itu.
“ Pak cik, boleh hantarkan saya ke alamat ni,” Qistina menunjukkan butiran sms yang dihantar oleh Izham kepada pemandu teksi sebaik sahaja masuk ke dalam perut teksi.
“ Boleh cik,” kata pemandu teksi itu lalu segera memandu menuju ke destinasi yang ditujui. Setibanya di hadapan penthouse, mata Qistina tidak berkelip melihat bangunan yang tinggi itu. “Mak oi cantiknya! Hmm bila la aku dapat tinggal kat sini,”
“ Sampai bila-bila!” kedengaran satu suara garau di belakangnya. Qistina terkejut lantas berpaling ke belakang. Bulat matanya memandang Izham sedang berdiri sambil menyilangkan tangannya.
“ Bila senior sampai?”
“ Aku dah lama tercengat kat sini, kebulur aku! Dah jom,”
“Nak pergi mana?” tanya Qistina dengan wajah blur. Tugasnya dah selesai, jadi dia boleh balik semula la.
“Rumah aku la.Kau kena layan aku makan, apa kau ingat tugas kau hantar makanan je ke?” Izham berkata lalu berjalan ke pintu utama menuju ke lif. Qistina lantas mengikut langkah Izham itu. Di dalam hati hanya Allah yang tahu bertapa geramnya dengan lelaki yang bernama Izham Daniel ini.Kalau boleh hendak ditumbuknya muka lelaki berlagak ni selumat-lumatnya.
Suasana di dalam lif sunyi sepi. Izham dan Qistina masing-masing menyepi. Seorang ke utara, seorang lagi ke selatan. Bagi Qistina, dia meluat dengan perangai Izham yang suka mengambil kesempatan atas kelemahan dirinya. Sebaik sahaja pintu lif terbuka, Izham melangkah laju ke arah rumahnya. Qistina berlari anak untuk menyaingi langkah laju lelaki di hadapannya itu. Lajunya dia berjalan. Bukannya lari rumah mahal dia tu!
Mata Qistina bulat memandang keadaan penthouse milik Izham sebaik sahaja Izham membuka pintu penthouse miliknya dengan menggunakan password. “ Wow!” hanya perkataan itu yang keluar daripada mulut Qistina. Sepanjang hidupnya, dia tidak pernah melihat rumah secantik ini. Hiasan dalaman penthouse ini sangat cantik. Qistina cuba memegang pasu cantik yang terletak di sebelahnya, malangnya ditegah oleh Izham.
“Tangan kau tu kotor! Barang dalam penthouse aku ni mahal tau! Lebih mahal dari harga diri kau!” selamba sahaja Izham mengungkapkan kata-kata kesat terhadap Qistina. Qistina terpempam. Sampai hati dia memperlekehkan maruah aku!Manusia jenis apa dia tu?
“Ouh, harga pasu ni lebih tinggi dari maruah saya yer?” Qistina terus menjatuhkan pasu antik yang diimport dari luar negara itu di hadapan Izham. Terbeliak biji mata Izham.
“What are you doing?” marah Izham.
“Dengar sini baik-baik Izham Daniel! Maruah perempuan adalah harta yang tidak ternilai di dunia. Soal maruah bukan boleh dibuat main-main! Jadi selama ni, awak ingat saya perempuan yang tak bermaruah ker?”
“ Kau nak ajar aku pulak? Apa, kau ingat bila aku dengar ceramah kau ni boleh buat aku melutut kat kau? No way!  Hei pompuan kau dengar sini, disebabkan kau pecahkan pasu aku, aku nak ganti rugi balik,”
“ Awak ni memang angkuh! Jangan risau saya jenis bertanggungjawab atas apa yang saya lakukan. So, berapa saya kena bayar?”
“ Rm10..”
“Alah setakat Rm10, apalah sangat. Sekarang jugak saya bagi!”
“Hello Cik Qistina! Bukan Rm10 tapi Rm10,000!” Izham menghadiahkan senyuman sinis kepada Qistina. Ada ke pasu ni harga sepuluh ringgit? Gila ke apa pompuan ni?
Qistina terkejut sebaik sahaja mendengar harga pasu itu. Mak oi mahal nak mampus! Mana aku ada duit sebanyak tu. Takkan pasu kecil ni harga sampai sepuluh ribu kot! Mana aku nak cekau duit ni.
“Terkejut? So, bila nak bayar?”
“Err..kalau saya bayar ansur-ansur boleh tak?”
Izham berfikir sejenak. Daripada dia bayar, baik aku suruh dia berkhidmat untuk aku. “ Apa kata kau gadaikan diri kau untuk aku demi melunaskan hutang tu.Amacam?”
Gadaikan? Qistina mula berasa tidak sedap hati. Takkan dia nak jual aku kat sindiket pelacuran kot!